4/03/2007

cyberlova(cerita pendek)


Well, akhirnya si debu nongol juga. Sudah jam 2 pagi. Tiba-tiba yahoo messengernya menyala. Pengen tau apa yang dikerjakannya sepanjang hari ini. Paling-paling juga kencan di sana sini.

Debu: sorry, tadi abis ngedate!


Well, akhirnya si debu nongol juga. Sudah jam 2 pagi. Tiba-tiba yahoo messengernya menyala. Pengen tau apa yang dikerjakannya sepanjang hari ini. Paling-paling juga kencan di sana sini.

Debu: sorry, tadi abis ngedate! 

Nah kan benar. Hmm…si Debu memang playboy abis. Di dunia cyber atawa di dunia real, lebih dari 20 jari ceweknya bongkar pasang. Herannya, sebagian besar cewek-cewek itu boleh dapat dari chatting. Dasar chatter gombal!

Debu: Gue abis nonton and candle light…Abis duit gue tapi dia memang cakep…it’s ok! 

Aku pura-pura tak membaca kata-kata chat-nya. Mending buka friendster dulu. Aha..mbak inul sudah add as friend! Well, asyik juga baca-baca catatan di dalam FS penyanyi dangdut yang ngebor itu. Lucu, lugu dan menggelitik! Tapi kok Dian Sastro blom juga add ass friend?!? Huh…sombong kali! Apa salahnya add! (wuih..maksa!)

Oke lanjut lagi ke Debu. Teman satu kampus gue itu marah-marah karena aku sama sekali tak menggubrik chat-nya. Entahlah, kok gue jadi sebel juga liat tingkahnya. Kasihan kan cewek-cewek itu dikencani and kemudian ditinggal begitu saja.
Well, chatting memang asyik. Tapi kencan-kencan murahan kayak si Debu wah gak deh. Buat apa? Mending chat as friend and make list friend sebanyak-banyaknya.
Nah, enaknya, kita gak peduli apakah lawan chat kita itu cakep atawa jelek. Selama berteman ukuran-ukuran itu tak penting lagi. Tapi Debu, ia akan memilih temen chat yang ia ajak nge-date. Betapa jahatnya ketika ia pernah suatu kali, ketemuan dengan temen cewek chatting yang menurutnya jelek (standard lo apa sih?) ia tinggalkan begitu saja di sebuah restoran cepat saji.
Pengen tau yang lebih konyol lagi? Tapi ini rahasia lho. Awas jangan bilang kalo sempat online and chat dengan dia. Debu itu sendiri suka melebih-lebihkan diri sendiri. Ngaku-ngaku anak gubernur-lah, anak jenderal lah, dan seterusnya. Udah gitu, mobil untuk kencan juga boleh pinjam paksa dari temen2. Mobil gue? No way! Buat apa kasih pinjam?
Debu memang harus dihajar pantatnya, diberi pelajaran. Sebuah bola lampu menyala di kepala gue.

Dewidewi: Kenalan dung
Debu: Oh…Tentu saja boleh. Apalagi kalo dewi cantik, siapa yang sudi menolak. Ketemuan juga boleh. Oya, gue kul di (sensor!). U kul dimana?
Dewidewi: masih skul kok kelas 3.
Singkat cerita nih, Debu minta hp segala and besok mau traktir di Mal. Dewidewi setuju. Singkat cerita lagi. Siang harinya, Debu udah rapi jail and duduk dengan manis di restoran cepat saji. Satu jam ia masih tetap sendiri. Gue deketin and menyapa. “Ngapain lo?”
Debu kaget. “Gue ada kencan… tapi sial…dia kok blom nongol juga. Mana hp-nya gak aktif lagi!”
Gue mengeluarkan hp dari tas dan menukar kartu hp dengan kartu yang lain. “Sekarang coba call cewek itu!”kata gue.
Debu memencet nomor Dewidewi. Bersamaan hp gue berdering. Debu melonjak kegirangan. “Eh..kamu dimana? Kok hp kamu baru aktif? Gue dah nunggu dari tadi!”
“Gue ada di sini kok!” Gue nyengir kea rah Debuh.
“Hah? So, Dewidewi itu kamu?”
“Yap…gimana?”
Debu ngamuk-ngamuk, tinggalkan kentang goreng and coca-cola. Gue sikat abis itu semua dengan gratis!




Artikel Terkait Lain



2 komentar:

ririn on 9:17 AM said...

haloo..cerpennya lucu juga :)
si debu ketipu, emang hanya dia yang pinter nipu? he..he..
salam kenal juga ya...ok deh linknya saya catat di blog saya ya... :)

kawas' world on 2:17 PM said...

thx

Blog Widget by LinkWithin
 

Jurnalisme Blog. Copyright 2008 All Rights Reserved Revolution Two Church theme by Brian Gardner Converted into Blogger Template by Bloganol dot com